RSS Feed

kakang I

Di postingan sebelumnya aku pernah mention kata pacar dan bakal aku ceritain beliau dilain waktu, dan sekarang lah aku bakal ceritain tentang beliau. Engga tentang beliau juga sih, mungkin tepatnya bagaimana kita ketemu dan jadian. Hahaha.

Seorang teman sekelasku bilang kalau blogku temanya tentang cinta-cintaan, sedangkan dia kebanyakan nulis tentang isu-isu penting yang lagi rame dibicarakan. Sebenernya sih, aku gak terlalu matok buat nulis soal cinta-cintaan juga. Ya mungkin tulisan-tulisan sebelumnya itu emang agak cheesy dan gloomy tentang cinta (baca: galau), tapi sebenernya hanya ocehan saja. Ocehan panjang yang gak terlalu penting, karena aku gak pinter curhat langsung. Dan apapun yang aku pengen tulis, pasti gak jauh dari kehidupan aku dan pikiran random aneh aku. So, anggap saja sebagai diary online.

Meh, diary kok dibaca banyak orang. Daripada flooding di timeline twitter, hayoh?

Oke, lanjut ceritain tentang pacar yang tadi udah aku sebutin di paragraph pertama. Langsung saja saya perkenalkan, nama beliau Muhamad Farhan. Ini agak lucu sih sejarah jadiannya, menurut aku. Entah sebuah kebetulan atau memang jodoh. Sebelumnya, paska putus dan depresi, lalu move on dan depresi lagi, aku pernah ngoceh dalam hati menghibur diri sendiri kalo semua yang aku laluin itu takdir dan jalan Tuhan buat ngasih tahu aku laki-laki baik itu seperti apa. Dalam situasi downsedihdepresigakjelas gitu, aku inget seorang teman yang bilang kalo apa yang terjadi sekarang itu, nanti dimasa depan, entah dalam waktu dekat atau lama, aku bakal dapet yang jauh lebih baik dari yang sebelumnya. Ya, aku percaya-percaya aja. Setidaknya masih ada harapan, dan gak bikin aku terpuruk jauh lebih ngenes lagi.

There’s always a hope, except for Bart Simpsons. Hmmm.. Kejam.

Dilihat dari jumlah blog yang baru aku posting, aku memang masih newbie nih di wordpress. Sekitar hari sabtu, entah tanggal berapa itu, blog ini pertama kali dibuat. Yup, beliau lah yang aku ceritain sekilas di postingan Listen Them. Aku lagi duduk-duduk unyu sendirian di kampus, tiba-tiba dihampiri om-om tidak dikenal dari belakang. Ya, kita cukup panjang ngobrolnya. Sepintas aku liat beliau, aku agak takut juga, soalnya jarang-jarang aku disamperin orang asing buat duduk ngobrol kenalan, palingan juga disamperin cuma ditanya sesuatu langsung pergi atau diminta bantuan sesuatu sebentar. Aku gak punya tampang kayak di ftv-ftv yang sering disiarin di stasiun tv swasta pada siang hari itu. Kesimpulan: ini akang yang aneh yang mau ngajak ngobrol orang aneh kayak aku. Pada saat itu. Iya, pada saat itu. Namanya juga kesan pertama.

Eits, bentar. Jangan mikir kalau aku bikin blog ini buat nunjukin kalo aku bisa move on dan dapet pacar baru. Bukan, karena awalnya itu emang buat ngeluarin unek-unek aja, dan sebenernya di laptopku sudah ada beberapa tulisan siap posting, tapi baru aku posting satu-satu. Baca dulu deh sampai beres.

Btw, beliau bukan om-om. Dia hanya beda 2 tahun lebih tua dari aku. (Tapi kenapa temennya bilang pas kita jalan itu kayak adik kakak. Kenapaaaaaaaaaaa??!!! *cakarin tanah*)

Pada saat itu kita sempet tukeran fb juga, dan status pertama yang aku liat pada malam hari setelah ketemu beliau itu cukup mengagetkan. Saya ulangi, mengagetkan. Pasalnya, beliau baru kenal aku dalam kurun waktu satu jam tapi udah bisa bikin aku geer setengah mati dalam kurun waktu sekitar 35 detik ketika aku baca status beliau tersebut. Dalam hati sih, gamau geer berlebihan juga. Ya kali aja sebelumnya atau sesudahnya ngobrol sama aku, beliau ketemu dan kenalan sama cewek lain. Gak ada yang nggak mungkin. Ini hanya terlalu kebetulan.

Tapi kenapa beliau nanya nomor hape aku ya? Hmmmm.. jangan geer dulu.

Kesan kedua setelah aku sms-an sama beliau itu……. Entahlah. i just think that it was too good to be true. He’s really nice. Waktu awal ketemu juga emang udah baik sih, tapi tetep aja ada rasa curiga karena emang baru kenal. Keesokan  harinya setelah aku pulang dari rumah Uye, aku langsung lagi ke Bandung dan beliau udah ngajak ketemu lagi buat ngobrol dan wifi-an bareng di kampus. Yaa gak nolak juga, beliau baik, dan nyaman diajak  ngobrol. Sebelumnya beliau langsung nawarin jemput di terminal, tapi kan agak sungkan juga, jadi aku nolak. Tapi beliau bilang tetep bakal ke kampus buat ketemu temen-temennya dan ngajak ketemu kalo aku gak cape. Hahaha, modus. Aku gak bisa berenti kegeeran dalam hati waktu itu. Tapi aku juga gak mau mikir yang aneh-aneh atau ngarep. Ayolah, ini baru pertemuan kita yang kedua. Tapi, semua berubah ketika Negara Api menyerang. Eh, semua berubah ketika pertemuan ketiga berlangsung.

Ehem. Batuk dulu bentar.

Lusanya, sehari setelah pertemuan kita yang kedua, kita nonton bareng. Karena memang aku suka nonton, dengan siapapun aku sih oke aja kalo diajak nonton, lagi pula pada saat itu kan aku gak punya pacar. -____-“. Aku gak bisa ceritain detailnya karena memang aku gak inget. Aku terlalu keasikan bareng beliau. If I may, aku bisa katakan kalo itu kencan paling seru. Asilnya, itu memang seru. Sehabis nonton kita duduk-duduk dulu nunggu kepala agak segeran lalu main di Game Master habis-habisan. Banyak tenaga yang keluar, apa lagi beliau main tinju sekeras tenaga  buat dapetin skor tinggi. Entah apa lah nama gamenya. Hadeuh. Liat laki punya tenaga gede kayak gitu tuh bikin  ‘’merinding’’. (*brb ambil wudhu). Dan senengnya itu gak nyampe disitu doang. Puncaknya malam setelah aku pulang ke kosan, dan beliau ke rumahnya. Via sms sih. Tapi ya tetep aja bikin geernya gak kepalang.

E: “Thanks, today was awesome :D”

F: “My pleasure… J” lalu, sejam kemudian, sms lainnya menyusul.

F: “what if I tell you that I adore you?”

*gedebag gedebug, tangan keringetan, jantung mendadak gak stabil, baca ulang berkali-kali bacaannya tetep sama*

E: “why?”

F: “I can’t explain it, I just feel it”

*I feel it too, and I don’t know why. aku langsung guling-guling dilantai. Beneran guling-guling. Terus aku bales lagi*

E: J, I don’t know what to say”

F: “ I’ll promise I won’t let you down and we will be just fine if you take my hand tonight”

*dafuq.

E: “Promise? Wanna say it directly?”

F: “I do, I’ll meet you tomorrow. Oke, it’s better for us to take a rest now. M.Farhan loving you all as always, hahahhaha”

E: “hehehehe, good night”

F: “good night”

Holy crap. Is this really happening? Aku gak bisa tidur pada saat itu juga. Cewek mana sih yang enggak kegeeran setelah tahu kalau besoknya dia bakal ditembak langsung sama orang yang dia suka. Kita emang baru beberapa hari ketemu, tapi hati emang gak bisa bohong. Kalo dibilang aku ngerasa gini karena capek galau, enggak bener juga. Masalahnya sebelum kenal kang Farhan pun, aku nggak sengaja men-brotherzoned-kan seseorang. Itu karena aku ngerasa beliau kayak kakak aku, bukan karena gak ada perasaan karena lagi galau. Bukan. Aku merasa berdosa juga, dan semoga dosaku yang itu terampuni. -_____________-“

Soal ditembaknya kayak gimana, aku gak bakal cerita. Itu terlalu romantis buat diceritakan. Cuma aku dan beliau yang boleh tahu. Dan dua teman baikku. Hahahahhahaha.

Terdengar terlalu kebetulan memang. Entahlah, aku rasa Tuhan itu emang baik banget sama aku. Disaat aku memutuskan membuat blog buat numpahin perasaan dan mulai merangkak naik dari muara kegalauan yang terlalu dalam, Tuhan ngasih aku seseorang yang sangat-sangat-sangat baik buat narik tangan aku pada saat itu juga. Ah, rejeki emang gak kemana. Semoga kita awet. Semoga. He’s different. He’s awesome. Dan beliau berhasil bikin aku kegeeran berturut-turut dalam 2 minggu terakhir ini.

Semoga ini bukan sindrom-baru-jadian. Semoga.

*kelepek-kelepek di atas tanah*

Bersambung lagi deh ya? Yuk ah 😀

just write it down

Posted on

Libur panjang telah usai. Waktunya bagi para mahasiswa yang tidak punya kesibukan sepertiku mulai berbenah dan kembali ke kota perantauan. Berbenah. Packing. Sounds familiar. Well, aku gak “tidak punya kesibukan” gitu juga. Biasanya, selain kuliah aku bakalan nunggu temen minta digambarin sesuatu dan dengan baik hatinya dibayar dengan uang yang lumayan. Menjalankan online shop (walaupun sudah tidak berjalan lagi), dan lain-lain. Cukup sibuk bukan? Tapi nampaknya mulai semester ini aku bakal mulai keluar pintu dan ikut beberapa organisasi dan les sana-sini. Mungkin aku bakal super sibuk sekarang.

Mungkin.                                              

Atau nanti bakal merasa kembali bosan dan mulai menjadi mahasiswa kunon-kunon. Kuliah nonton-kuliah nonton. Atau kudon-kudon, kuliah download-kuliah download. Semoga tidak begitu. Amin.

Aku baru banget bikin blog di wordpress. Sebelumnya, beberapa tahun yang lalu, aku juga punya satu blog di blogspot, tapi karena ternyata aku lupa email dan passwordnya, apa boleh buat. Blog itu pun pada akhirnya terbengkalai dan membusuk begitu saja di dunia internet. Alah, lagi pula tulisannya masih alay. Soal cerita-cerita waktu SMA dan keanehanku. Bahkan ngejanya pun masih gak bener. Dasar bocah. Tapi mungkin, untuk blog ini, aku bakal jaga komitmen untuk terus posting dan menjadikannya sebagai ocehan minggguan. Aku mulai bikin target setidaknya aku harus posting satu-dua judul atau apapun dalam seminggu. Sekalian belajar nulis. Nulis? Lebih tepatnya sih ngoceh panjang mungkin. Daripada ngoceh di twitter trus flooding timeline orang gak jelas. Mending curhat disini. Iya gak sih?

3 september 2012 kuliah sudah dimulai dengan mata kuliah Franҫais de la Communication Professionelle pada jam pertama, jam 07.00. Nama mata kuliahnya sudah cukup mencekik. Aku belum dapet bayangan belajar apa nantinya. Dan sialnya, hari pertama kuiiah ini aku malah kesiangan. Bener-bener kebablasan tidur karena semalam sebelumnya sang pacar (beliau bakal aku ceritain nanti) pulang pas jam tamu habis dan sesudahnya aku langsung nginstall Adobe CS6 Master Collection di PC sampai jam 1 lebih. Akhirnya aku skip (karena sudah jam 8 juga) dan nunggu kuliah selanjutnya di jam 13.00 dengan mata kuliah Grammaire 5.

Berangkat. Nunggu di kelas. Eh, dosennya absen. Yoweeess, pacaran lagi aja.

4 september dengan mata kuliah Production Ecrit V di jam 07.00. Dibaca produksyong ekrit. Jadi ini mata kuliah khusus buat belajar nulis. Ini bukan mata kuliah baru, judulnya saja sudah kayak sinetron Tersanjung dengan angka dibelakang judul.  Yang tahu sinetron itu mungkin kita satu generasi atau mungkin juga lebih tua dari aku, hehehe. Seperti biasa, pertemuan pertama kita gak belajar, hanya perkenalan silabus, bikin komitmet telat minimal berapa menit, dan jatah bolos masuk kelas yang ditoleransi. Cukup menarik, paling tidak kita diingatkan kembali apa itu paragraph. Itu pelajaran SMP. Tapi pada saat dosen menanyakan apa itu paragraph, kenapa susah sekali untuk mendeskripsikannya ya? Hmmm, ketahuan deh sekolahnya gak bener. -______________-

Most people said that paragraph adalah kumpulan dan barisan kata yang terdiri dari 2 kalimat lebih. Dalam hati aku juga mikir gitu, saking blanknya. Dan seperti yang kita tahu, paragraph itu barisan kalimat yang terdiri dari satu gagasan, dan kalimat-kalimat pendukungnya. Ini pelajaran SMP dan pernah diulang di SMA. Oh, apa aku sudah setua itu? Mungkin normal kalau lupa dengan materi sekolah kalau aku inget dulu belajar bahasa Indonesia di sekolah kayak gimana.

Hmmmm… yang itu gak akan aku ceritain disini.

Aku lupa apa hubungannya sama judul yang udah aku ketik 2 hari yang lalu ini. Tapi yang jelas, mungkin kedepannya aku bakal rajin posting disini, atau mungkin kalau ada hasil tugas PE V aku bagus, aku bakal posting juga disini. Dalam bahasa Prancis. Kali aja ada yang mau ngoreksi. Tapi pasti aku kasih juga translate-an versi aku nya.

Oke. Semangat kuliah juga! Semangat!!

listen them

Posted on

Kadang aku pengen tahu apa yang orang rasain pada saat-saat tertentu. Apa yang dia pikirin, yang dia pengen. Aku gak terlalu pinter dalam hal bergaul. Kadang aku jadi pengacau hubungan orang, kadang juga jadi berkat. Aku gatau caranya nyapa orang. Untuk sekedar basa-basi mungkin. Bener-bener gatau. Aku takut orang berpendapat aku orang yang berlebihan.  Kalau aku udah ngerasa gitu, pengen deh aku bisa baca pikiran orang. Tapi setelah dipikir-pikir lagi, kayaknya enggak jadi deh. Apa jadinya kalo orang di deket kita ternyata mikir jorok tentang kita, atau ngomongin kejelekan kita sama hatinya sendiri. Atau mungkin malah kegeeran habis-habisan karena ternyata kita adalah orang yang sangat keren sekali, dan orang-orang di sekeliling kita dalam hatinya memuja-muja kita. Hahahahaha. Gak mungkin banget. Tapi kenyataannya, aku juga bukan anak psikologi yang serba tahu tentang kelakuan orang.

Bukan berarti aku gak ngerasain apa-apa. Aku suka kok mencoba buat ngertiin semua orang, tapi kadang mereka pun gak peduli. Atau mungkin karena aku lebih suka diam sama sekali. Kadang aku suka mikir aku berlebihan terhadap sesuatu. Aku takut orang kesel nunggu kelamaan dan lebih milih nunggu lama buat orang lain. Aku takut ngerepotin orang lain dan selalu merasa sungkan kalo minjem duit atau minta bantuan sama orang lain. Aku takut dikira caper buat sms atau telpon orang duluan dan lebih memilih diem ngebatin kangen sama seseorang atau sekedar nanya kabar temen. Aku cuma bisa bawel ditulisan karena takut ngebawelin orang lain di dunia nyata. Ah, banyak deh. Kebanyakan cemas sama banyak hal. Intinya, gak mau orng ngerasainapayang nggakmau aku rasain.

So sweet banget yak aku.

Untuk curhat pun kadang suka gak jadi cerita lengkap. Malah cerita yang gak pentingnya. Jujur, aku payah dalam berbicara atau cerita, lebih suka mendengarkan.  Mencari topik pembicaraan pun aku bisa gelagapan.

What’s wrong with me? Tauk deh.

Tapi ada satu hal yang belakangan ini terjadi. Entahlah, aku gak bisa cerita detailnya karena memang susah buat dijelasin.  Minggu kemarin, sesuai janji sebelumnya waktu buka puasa bareng, bareng teman terbaikku, kita mau piknik bareng di Selabintana. Aku masih di Bandung ngurus sesuatu. Dan dengan senang hati mau balik sehari buat bisa kumpul bareng mereka. Tapi diluar dugaan. Rizky yang pulang sepedahan dari Cianjur lama nyampe Sukabumi, Sharah yang  ada acara keluarga, dan si kampret Irvan yang gak bisa pulang dari Depok. Jadi, pikniknya pun hanya bertiga. Utem, Uye dan aku. Mari kita buat kronologinya saja.

Sabtu.

Urusan selesai, dan bosan dikosan. Aku memutuskan ke kampus (yang jaraknya cuma beberapa meter dari kosan) buat cari sinyal. Lumayan, ngabisin waktu sore. Kampus masih sepi sekali. Dan aku suka itu. FYI: aku takut keramaian. Kondisi kampus yang hampir gak ada orang itu sangat sempurna sekali. Aku bisa leluasa cari tempat enak buat bikin blog, online twitter, dll. Hanya ada orang lewat paling. Gak masalah.

Baterai laptop udah mau setengahnya. Aku cek twitter sebentar. Background twitterku gelap. Karenanya, layar laptop pun jadi bikin aku bisa lihat keadaan di belakang punggung bak cermin. Aku lihat akang-akang jalan. Mungkin mau pulang, tapi gak belok-belok ke jalan. Yang ada malah makin ngedeketin. Emang dari tadi si akang itu duduk lama buat online juga. Dan jarak kita sebelumnya jauh sekali.

Dia deket. Makin deket. Makin deket banget. Oke, jangan salting. Kalau pun orang jahat, tendang aja selangkangannya.”

Fyuuuuhh… ternyata cuma mau ikut duduk di meja yang sama. Ya, aku persilahkan aja. Masa iya langsung teriak ngusir pakek mata melotot kayak pemeran antagonis di sinetron Misteri Gunung Merapi. Enggak lah.  Beliau duduk didepan aku, kenalan dan ngobrol cukup lama. Well, ga sepanjang kayak aku ngobrol sama orang asing sebelumnya. Biasanya sih aku cuma nyengir-nyengir dan sedikit nanggepin obrolan. Tapi setidaknya kali ini aku nanya balik pas ngobrol. Tukeran facebook, dan gak lama laptop mati dan pamit pulang duluan. He was nice. Gorgeous also.

Next thing happened, dia nanya no hape aku lewat message facebook. Nomor hape sih gak masalah, aku gak pernah ngerasa geer kok kalo orang nanya nomor hape doang. Tapi gak lengkap saat itu buka facebook tanpa kepoin orang. Karena kita baru kenal, otomatis aku kepoin beliau. Aku liat berandanya dan……….waw. I don’t know what to say, tapi aku yakin muka aku pada saat itu langsung merah. Mungkin aku cuma kegeeran.

Minggu.

[IMG]http://i1099.photobucket.com/albums/g387/ernigee/DSC04682-2.jpg[/IMG]

*situasi selabintana sore itu

Kita mulai sms-an. Tapi hari ini mari fokuskan cerita piknik. Yup, jadinya kita cuma piknik bertiga. Tadinya sih berharap berempat, soalnya Rizky bilang nanti nyusul ke tempat. Tapi beliau masih jauh, masih sepedahan pulang ke Sukabumi. Kasian juga nanjak Selabintana, tapi akhirnya beliau nyusul ke rumah Uye malamnya.

Aku berangkat dari Bandung jam 7 pagi dengan prediksi sampai jam setengah satu. Mungkin karena pagi dan gak macet, sampainya jam setengah 11. Payah. Akhirnya malah keluyuran nyari makan siang terus diem di mushola Selamat. Subhanallah sekali. Aku cuma istirahat, solat, dan online di hape nunggu jam satu siang. :p

[IMG]http://i1099.photobucket.com/albums/g387/ernigee/DSC04685-1.jpg[/IMG]

*utem

Lumayan asik lah pikniknya, mungkin sepele kalo diceritain. Kita nonton film action di laptop Utem sambil ngemill Chitato yang dibeli Uye sama kue kering bertabur wijen yang dibawa Utem dari rumah. Suasananya asik. Kita nyampe sana sekitar jam 2 siang, dan stay sampai sore. Matahari sorenya hangat. Beneran asik. Kalau pun ada kamera keren, pasti banyak foto bagus. Mungkin kalau lengkap lebih rame lagi, pasti banyak obrolan aneh yang muncul.

[IMG]http://i1099.photobucket.com/albums/g387/ernigee/IMG-20120826-00188-1.jpg[/IMG]

*uye sama erni

Aku jadinya nginep di rumah Uye, dan lupa sms Sharah. Tadinya memang mau nginep dirumah Sharah,tapi kemaleman di rumah Uye. Utem pulang. Rizky sih pulangnya gak lama setelah dia nyampe.

Then, le wild text appeared.

Makasi ya 😀”, pengirim Utem.

Uye juga dapet smsnya. Gatau terimakasih buat film yang waktu itu tukeran dirumah Uye, gatau seharian dari awal piknik sampai dia pulang. Aku setuju, siang-sore-malem itu emang asik. Tapi balik ke awal paragraph. Aku jadi penasaran dan pengen tahu mereka pikiran mereka. Bukan gak percaya mereka gak punya kesan yang sama kayak aku, bukan.

Entahlah, hanya penasaran.

Sekitar jam sembilan malam, aku baca sms terakhir dari akang yang kemaren dan mulai tertidur.

The Ugly Duckling (part 3)

Posted on

Ibuku seorang sunda, Ayahku entah orang mana aslinya. Mungkin sunda juga. Dua perpaduan genetik dari kedua orang ini menghasilkan seorang anak perempuan seperti aku. Dan juga seorang anak perempuan lainnya, adik aku. Pokoknya gitu lah.

Dulu, waktu pertama kenal 9gag, aku baca sebuah postingan yang isinya bahwa ternyata otak itu melihat diri kita sendiri lima kali jauh lebih ganteng atau cakep dari aslinya. Sejak saat itu,tiap berdiri di depan kaca aku suka mikir “Orang lain liat muka aku kayak gimana ya?”. Kalo ngaca sih kelihatannya not bad lah. Kelihatannya ya.  Tapi seperti yang kalian tahu, aku tipe orang yang suka mikirin hal yang gak penting, dan orang yang cukup tahu diri. Dengan postingan seperti itu aku mulai mikir, jangan-jangan muka aku nyatanya besar diatas dan runcing di dagu kaya alien. Oke, mungkin gak gitu juga, tapi emang kepala aku gede sih. Mata belo pula.

Dulu, waktu jaman pacaran sama oknum A, beliau pernah bilang “Kamu cantik sih, tapi kadang-kadang”. Kata-kata itu sampai sekarang aku inget banget. Pertama pacaran aja bilangnya gimana-gimana. Pas udah lewat beberapa bulan, mulai jujurnya. Kadang tiap inget kata-kata beliau itu nyesek. Dan itu juga yang bakal aku inget kalo aku ngerasa lagi jelek banget. Meh, merasa cantik pun aku bener-bener. Emang rasanya cantik itu gimana sih?

Hadeuh.

Kadang aku suka mikir aneh-aneh kalo ada  orang yang bilang kalo dia suka sama aku. Entah itu mikir kalo dia mau ngerjain aku biar aku geer, atau mungkin jadi bahan taruhan kayak di film-film. hmmmm.. Semoga aku tidak sejelek itu.

Lanjut kepoin timeline twitter beliau. Dan itu mulai terasa membosankan. Balik buka facebook, klik profile beliau dan menemukan foto manis beliau bersama teman cantik beliau. DEG. Cantik banget lah. Aku mulai inget cerita-cerita blog beliau tentang seorang teman kuliahnya yang bikin beliau galau habis-habisan karena temen yang dia taksirnya itu malah punya pacar. Jelaslah di blognya itu dia ga bilang namanya siapa. Ya aku juga gamau tau siapa juga. Tapi ya, sudahlah.

Sebenernya sepele sih. Tapi aku mulai mikir, kayaknya gak ada gunanya lagi ngarepin beliau. Kalaupun beliau mulai membuka hati baru, bakalan ada banyak cewek yang jauh lebih cantik, bohai dan pinter yang nunggu buat beliau. Bukan seorang anak bebek aneh kayak aku.

Aku jadi ngerasa malu banget selama ini.

Puncaknya aku mulai mikir buat nyerah dan buang semua-muanya. Aku males buat terus-terusan ngerasa bodoh. Aku malah mikir, jangan-jangan selama ini beliau malah ketawa-ketawa ngelihat kengenesan aku. Eh, emang iya sih. Beliau emang agak sinis. Oh, Tuhan. Kenapa aku begitu bodoh?

Aku capek. Bener-bener capek. Dan ini saat yang tepat buat ngelupain semuanya.

 

Aku emang gak ngerasa cantik, tapi memang seharusnya aku juga berpikir positif dan bersyukur. Aku bukannya protes karena dikasih fisik kayak gini, bukan. Setidaknya, untuk seukuran manusia, aku normal dan cukup sehat. Kalaupun aku punya uang banyak, aku gak bakalan pergi ngacir ke dokter bedah terkenal buat minta mancungin hidung, atau operasi-operasi ekstrim lainnya. Dan aku juga gak mau berlebihan. Hhhhhh… Udah cukup lihat cewek keliaran centil kayak yang di jalan-jalan. Kalaupun aku cantik, aku bukan bagian dari mereka. Aku tetep aku. *merinding*

[IMG]http://i1099.photobucket.com/albums/g387/ernigee/duck.jpg[/IMG]

Dan kalau pun aku memang si anak bebek yang jelek itu, setidaknya aku anak bebek yang lucu dengan bulu kuningnya yang mengkilat. kwek kwek!

do or do not

Posted on

Hal pertama yang dilakukan saat koneksi internet dahsyat itu, stalking timeline. Setidaknya buat para kepo-ers di Indonesia sih demikian. Pernah suatu waktu aku berenti ngepoin dia. Itu waktu aku udah dapet pengalihan. Walaupun hanya 9 bulan, tapi mulai disimpulkan bahwa obat menghilangkan kegalauan yang diakibatkan kehilangan seseorang yang pernah disayang itu ya emang cari penggantinya. Tapi bisa disebut sebagai pengalihan kalo ternyata ketika putus kamu malah balik kepoin mantan kemaren (yang sebelumnya). Itu yang aku rasain paska putus sama oknum padang kemaren, sempet galau sih, nangis ga berenti-berenti selama 3 hari. Download lagu Adele 3 judul, The Script 2 judul. Konyol. Bego. Untungnya pada saat itu ada banyak pendukung yang bikin aku gampang banget buat ngelupain dia. Dan setelah 3 hari kelam itu, rasanya lega. Tapi tetep, balik ngenes lagi ngegalauin mantan yang sebelumnya.

Ada beberapa hal yang harus dilakukan pada saat putus. Ini semacam tips, yang kalo waktu putus kamu ngerasa emang bener-bener mau ngelupain oknum mantan. Tapi, niat aja emang ga cukup, harus bener-bener dilaksanain bak ritual tolak bala. Masalahnya, kasus kayak ginian itu bukan masalah bisa atau enggak. Tapi masalah mau dan enggak. Serius.

Berarti pas sebelumnya aku gak mau serius ngelupain dia? Emang enggak mau. Tapi tetep baca aja nih ceritanya sampe selesai. Setidaknya aku penah berhasil move on.

“Besarnya niat atau kemauan untuk melupakan mantan harus berbanding lurus dengan kuantitas dan kualitas usaha pendukungnya”. Erni, Galau Expert, 19 tahun. Sengaja dicetak miring biar dikira quotes keren.

Oke, langsung ke tips.

  1. 1.       Kasih semua barang yang pernah doi kasih.

Persentasi efektivitas sekitar 60%. Pada kasus aku kemaren dengan oknum A (sebut saja oknum yang di The Ugly Duckling part 1 itu A, dan oknum padang B) aku pernah mau ngasihin semua barang yang dia kasih. Sebenernya sih modus pengen ketemu biar beliau bisa liat aku nangis, gak tega, lalu jadian lagi. Rencana yang busuk. Tapi kenyataannnya beliau sama sekali gak mau ketemu. Mungkin saking udah muaknya sama aku. Dan pada akhirnya malah masih disimpen ampe sekarang. Beda kasus waktu sama oknum B. Yang ini nggak ada modusnya. Aku langsung pergi ke kosan dia, bawa setiap oleh-oleh, semuanya. Kecuali satu, kabel data Samsung (masih butuh). Aku balikin semuanya, tapi barang yang pernah aku kasih ke dia aku tolak pas dia kasihin. Dan pulangnya ngenes sekali saudara-saudara. Aku nangis pulang dari kosannya ampe kosan aku. Jauh loh jaraknya. Tapi setelah 3 hari lewat, ga berat lagi galaunya. Udah plong gitu aja kayak ngelempar bola jauh pake tongkat baseball.

Ada solusi lain kalo ternyata rencananya gagal kayak waktu aku sama oknum A tadi. BAKAR BARANGNYA. Terbaca cukup mengerikan dengan font dicetak tebal. Ya, dibakar aja. Satu kesalahan yang aku lakukan pada saat itu, nggak ada nyali buat bakarnya. Dan efeknya,bisa dilihat ampe sekarang.

Manfaatnya banyak. Setidaknya jadi ga gampang inget. Beda kalo barangnya masih ada. Liat foto dikit, galau. Liat boneka, galau. Liat surat, galau. Liat surabi, galau. Ah, kacau.

Ada kasus lucu nih, dulu aku kenal senior. Dia laki-laki, putus dari pacarnya. Dia udah sayang banget sama ceweknya. Lebaynya sih dia bilang “Aa mah udah anggep dia kayak istri”. Artinya: Kakak sih udah nganggep dia kayak istri. Tapi, nyampe depan rumahnya, dia (ceweknya) malah gamau terima barangnya. Sebel dan kesel, alhasil bapak pemulung yang lewat rumahnya waktu itu langsung dipanggil dan dikasihin gitu aja barang-barangnya sama beliau. Aku denger ceritanya ikutan kesel. Masalahnya, si ceweknya itu pernah ngasih jam mahal dan keren. Kenapa gak di hibahkan ke orang yang kenal coba? Kenapa orang galau selalu bertindak bodoh ya Tuhaaaaaaaaann. Kenapa?!!!

Oh, solusi lainnya, hibah. Lumayan tuh, amal. Tapi minta ijin dulu sama oknum mantannya.

  1. 2.       Do sleepover.

Persentasi efektivitas sekitar 80%. Setidaknya, pada saat masa krisis asmara melanda, kita harus ada temen buat ngobrol. Ga masalah kok kalo jadinya malah ngobrolin kenapa kita punya dua lubang hidung yang sama, kenapa ada suster yang jalannya ngesot, atau mungkin ngobrolin krisis timur tengah. Setidaknya jangan sendiri amat. Kalaupun mau curhat, jangan berlebihan. Aku juga sering dengerin temen curhat, dan itu kadang sangat membosankan. Tapi kalau emang bisa ngeluapin emosi, ya gapapa. Seudahnya bilang makasih ke temennya, udah mau dengerin. Untungnya, waktu kasus oknum B, aku diajak nginep dikosan temen. Dan itu lumayan ngilangin stress.

Waktu dulu jaman masih galau sama oknum A, bisa nginep pun enggak.  Pulang sore pun aku pasti udah kena omel. Mau ngobrol ama Ibu pun rasanya sungkan. Karena memang enggak deket, dan aku malah memutuskan buat diem sendiri di kamar. Maklum lah, masih anak rumahan.

  1. 3.       Ajak temen nonton.

Persentasi efektivitas sekitar 80%. Ajak temen, atau sodara, mantan selingkuhan, ttm-an, kucing tetangga, siapapun. Percayalah, segaring-garingnya film yang ditonton, pasti ngakak. Waktu itu sih nonton Madagascar. Lumayan. Belum juga setengah film, suara udah habis buat ketawa doang. True story. *angkat gelas jus*

  1. 4.       Cari kesibukan.

Ini juga sama-sama efektif. Coba cari hobi yang dulu ga sempet dikerjain waktu masa pacaran. Kalo aku sih karena waktu itu musim UAS, jadinya belajar bareng tiap hari dikosan temen. Dan ini banyak dampak positifnya. Selain bisa lupa sesaat, seengganya bisa fokus dan naikin IP. Dan itu bener-bener kejadian. Dulu grammaire aku turun jadi C dua semester berturut-turut. Dan setelah sibuk belajar bareng, dapet B. Ya lumayan ga dapet A juga. Setidaknya lebih manis. J

  1. 5.       Jaga jarak.

Gak kebayang deh kalo pacaran sama temen sekelas. Udahnya pasti canggung banget. Tiap hari ngeliat mukanya terus. Entah enek pengen bantingin meja guru atau dosen ke mukanya langsung, entah pengen nyosor minta cium. Aduh. Kalo pun emang sedeket itu kasusnya, coba deh untuk beberapa saat jaga jarak. Untuk beberapa saat aja. Gak harus selama-lama-lama-lama-lama-lamanya. Sampai rasa canggungnya itu ilang.

Dulu aku pernah pacaran sama sahabat sendiri. Dan itu salah, karena beberapa hal. Dan karena kita sahabat juga. Dan karena salah aku juga. Ah, pokoknya rumit. Dan gara-gara si oknum A juga sih tepatnya. Aku ngejelasin minta maaf dan harus mutusin hubungan yang usianya gak begitu lama. Aku takut makin nyakitin beliau, eh, ternyata  setelah jujur malah bikin beliau sakit hati banget. Dia jadi merasa bersalah karena pacaran sama sahabat sendiri. Dia jadi jaga jarak dan remove pertemanan di facebook. Gak cuma aku yang dia remove, tapi semua teman main kita. Kalo gak salah sih semua. Mungkin cara aku menyampaikannya gak bagus. Katanya dia butuh waktu buat semuanya normal lagi. Dan ternyata dia memang bener. Dan setelah itu, sekarang kita normal lagi. Dan masih jalan bareng kayak dulu ber-enam. Awal mulainya sedikit canggung, tapi lama-lama biasa lagi kok. J

 

Sebenernya masih banyak solusi-solusi lain yang lebih bagus. Tapi empat point diatas sudah cukup membantu bagi kalian yang mau berenti galau. Kalau buat ngelupain sih gak mungkin, karena disengaja atau enggak ntar juga inget lagi. Di dunia nyata gak ada dokter yang bisa ngehapus ingatan kayak di film Eternal Sunshine of The Spotless Mind. Ada untungnya juga. Guru bahasa Jepangku waktu SMA pernah bilang “Jangan membenci mantan, setidaknya dia pernah sayang dan memberikan memori indah di masa lalu”. Kalo enggak pernah sayang berarti boleh benci ya, Bu? 😀

move on bukan masalah bisa atau enggak. Tapi masalah niat dan tindakan. Sekian. Salam galau :D.

The Ugly Duckling (part 2)

Posted on

Lebih baik merasa dicintai dan kehilangan dari pada tidak pernah dicintai sama sekali…” Plankton.

Kadang ada benernya juga. Siapa sih yang bisa hidup lama tanpa merasa dicintai. Jelasnya ibu kita. Kalo dia gak sayang sama sekali sama kita, mungkin dia udah buang kita hidup-hidup di kali terdekat waktu beres lahiran. Dan masalahnya cinta ibu itu gak akan cukup. Jamin dah.  Ada sebuah penelitian (yang ini beneran fakta) yang menyatakan bahwa  orang yang galau umurnya lebih pendek ketimbang orang yang bahagia. Itu yang selalu dibilangin temennya waktu aku mulai galau di timeline. Dan aku takut mati.

Gak nyambung? Sedikit lah nyambungnya.

 

Oke, balik lagi nyambungin cerita di postingan sebelumnya.

Question 1: Apakah kamu bahagia?

Bahagia itu apa? Sebagai seorang mahasiswi bahasa aku melihat 7 karakter dengan 3 huruf konsonan dan 4 vokal. Sebuah kata sifat atau adjektif yang memiliki makna…… sesuatu. Bahagia is happy. Happy est content(e). Ini bukan pelajaran filsafat atau semacamnya, tapi bahagia itu relatif.  Menurut orang miskin, bahagia itu punya banyak uang. Kata orang yang sakit-sakitan, bahagia itu bisa hidup sehat. Kata orang yang terbelenggu, bahagia itu bisa bebas. Bahagia itu kebutuhan batin.

Mungkin aku kurang amal dan kurang deket sama Tuhan. Karena kunci bahagia itu bersyukur. Dan aku merasa banyak hal yang belum aku dapetin dan lupa bersyukur dengan apa yang aku punya.

Question 2: Apa yang paling kamu inginkan?

Banyak. Tapi kalo sang Aladin hanya bisa mengabulkan satu permintaan, mungkin aku bakal bingung. Aku gatau apa yang paling aku mau, atau apa yang paling aku butuhin. Mungkin kalo aku bilang aku butuh A pada saat itu, bisa saja nantinya A ga bakal berguna lagi. Dasar serakah. -_________-

Iyaa, untuk saat ini aku cuma mau dia. Gatau deh kalo dua atau tiga tahun kedepan aku masih mau dia atau nggak. Ini udah mau 3 tahun ga bareng aja masih ngarep. Tapi masalahnya keajaiban itu cuma terjadi di buku dongeng. Di dunia nyata jarang terjadi. Yaaa.. jarang. Saking jarangnya pas dia ngirim sms ngajak ketemu waktu dia pulang, itu udah kaya keajaiban banget buat aku. Banget. Aku bakal jingkrak-jingkrak kesenengan setengah mati, seperempatnya kegeeran, dan sepeerempat lagi ngarep-ngarep. Tapi gak lama aku bakal langsung sadar kalo dia  ngajak ketemu itu cuma buat nemenin dia karena temen-temennya gak pada pulang dan adik-adiknya liburan di luar kota. Aku udah bukan siapa-siapa lagi. Nyadar kok. Tapi satu sms itu pasti aja bikin kepala membesar dan terbangnya hidung entah kemana.

From ex-zone to friendzone. Entah sebuah kemajuan atau malapetaka. Buat seukuran mantan, dia emang ribet banget buat dilupainnya. Emang bukan pacar pertama, tapi cinta pertama.

……

Tiap aku ngetik kata “cinta” aku pengen muntah deh rasanya.

 

Question 3: Kenapa dia?

Meneketehe. Kalo aku bisa nego sama Tuhan buat bisa ga inget lagi sama dia mungkin sekarang ga bakal galau ga jelas. Gini deh, mungkin waktu kita pisah, kita pisah ga baik-baik. Aku labil (waktu itu) dan serba menyalahkan segala sesuatu sama beliau. Kita jauh karena dia lulus SMA dapet tempat kuliah yang keren dan terpisah antar provinsi. Waktu itu ada satu lagu yang paling gak aku suka dari Titi Kamal dan vokalis Drive yang suka dia nyanyiin. Tapi bukan itu sih penyebabnya. Penyebabnya aku. Dan setelah dia muak banget sama aku, aku mulai merasa bodoh banget.

Perpaduan antara rasa menyesal, bersalah, dan masih sayang melahirkan kegalauan sempurna sepanjang tahun. Tereng terereeenggg..

Kadang, kita baru sadar memiliki sesuatu yang begitu berharga saat kita benar-benar menghilangkannya.

 

Question 4: Lalu, apa hubungannya dengan The Ugly Duckling?

Hang on, buddy. we’re almost there. 🙂

The Ugly Duckling (part 1)

Posted on

Ada satu hal yang pasti dilakukan para mantan-mantan kekasih setelah putus pacaran. Nangis-galau-frustasi-gila-bunuh diri bukan salah satunya. Hal tersebut hanya dilakukan oleh seorang kekasih yang kadar sayangnya jauh lebih besar dari kekasih yang satunya. Ini selalu dilakukan oleh setiap orang yang waktu pacarannya bisa dikatakan pacaran buat pelampiasan, main-main, atau memang buat serius juga. Apakah itu? Stalking. Yang jelas stalking disini bukan stalking ngikutin orang pergi kemana, ngintip dia pas lagi ganti baju atau mandi, dst. Ngga, itu mah parah beul. Kriminal. Stalking yang ini lebih tepatnya kepo-in akun social media mantan.  Eh, tapi ga semua orang punya akun social media juga deng. Ya anggap aja semua orang punya facebook, walaupun memang hampir semua orang udah punya. Tapi maraknya sih stalking twitter. Ya gak sih?

Kalo aku sih dua-duanya.

……….

Yang jelas perilaku ini gak cuma pernah dilakuin sama aku doang. Temenku (sebut saja namanya bunga) suka stalking-in akun facebook orang yang bahkan nggak dia kenal orangnya. Parah kan?

Oke, sebenernya pernyataan di paragraph pertama tadi ngga ada bukti ilmiah atau survey konkritnya juga. Ini sih menurut pengamatan pribadi dari perilaku-perilaku temen sekitar. Mungkin aku salah gaul. entahlah. -__-“

Lupa mau nulis apa lagi tadi.

………….

Oh iya. Tulisan ini bukan ngebahas soal perilaku menyimpang yang suka kepoin orang di jejaring social. Lebih tepatnya tentang aku (yang suka kepoin juga). Ada satu hukum mutlak di dunia per-kepo-an yang berlaku. Semakin banyak dan seringnya aktivitas stalking atau kepo yang dilakukan, semakin besar kemungkinan pula pelaku stalking tersebut mengalami demam mendadak, gelisah, cemburu, kegeeran, kentut yang tidak terkontrol, kecelakaan lalu lintas, pemanasan global, bahkan dapat memicu perang besar.

Oke. Mungkin terlalu jauh. Tapi yang pasti selalu muncul adalah perasaan ngebatin. Apa itu ngebatin? Berasal dari kata benda batin yang ditambah dengan imbuhan depan nge yang merubah sebuah kata benda menjadi sebuah kata kerja. Ngerti kan? Untuk maknanya juga gausah dijelasin lah. Udah pada pinter ini. Ngebatin itu sendiri ditandai dengan perasaan sesak di dada seperti tertekan beban berat, merasa tidak nyaman dan gelisah, dan puncaknya sakit hati. Biasanya, setelah seseorang ngebatin dia akan segera posting twit baru seperti “Mending gak tau sama sekali dari pada ngebatin kayak gini.” atau “Cukup tau :’)” atau juga “Anjing, bikin emosi aja!”. Contoh terakhir biasanya terjadi pada saat siklus bulanan datang.

Dasar cewek. Kadang aku gak ngerti mereka. Aku juga gak ngerti diri sendiri kayak gimana. Udah tau kepoin itu bikin sakit hati.  Masih aja dilakuin.  -_______________-“

Mungkin kepo atau stalking ini punya semacam addiction tersendiri bagi pelakunya. Gak bisa berenti kalo emang gamau berenti. Eh, bener gak sih pake addiction, kalo pake nominanya nyambung sama kalimatnya gak? (takut sama Grammar Nazi)

 

forcing us into self destruction… and forcing us into self destruction~  ” MUSE

 

Ah,makin ngejauh ini isi tulisan ama judulnya. Setidaknya aku ngejelasin awal mulanya. Biar jelas gitu.

Jadi gini, aku sendiri suka kepoin orang. Yaaa… gak semua orang aku kepoin juga. Hanya beberapa orang. Dan akhir-akhir ini hanya satu orang yang masih aku kepoin. Ya dari dulu. Dari pertama kita ketemu sekitar beberapa tahun yang lalu. Sejak jaman Friendster. Jaman SMA awal. Setelah jaman Friendster langsung beralih ke dunia Facebook. Aku gak bakal ngejelasin kronologi cerita cinta-cintaannya. Kepanjangan. Butuh beberapa judul buat ngeberesinnya. Intinya, aku udah bertahun-tahun kepoin dia ampe era twitter sekarang.

Tapi, ada satu momen yang sering terjadi belakangan ini waktu kepoin timeline dan facebook beliau. Aku sadar sesuatu. Mulai sadar sesuatu.

 He’s happy.

Dia bahagia, sedangkan aku tertinggal jauh di belakang. Dia bisa ketawa lepas tanpa inget sedikitpun tentang aku. Dia inget aku masih hidup pun nggak kayaknya. Miris banget. Aku merhatiin dia dari jauh tanpa sadar kalo aku pun juga harus move on. Aku mulai mikir, tahun-tahun kebelakang setelah lama pisah sama beliau itu apa aku bahagia juga? Entahlah.

Untuk memperjelas bahwa aku gak sengenes itu, aku udah beberapa kali pacaran ama orang lain lagi buat pengalihan,tapi percuma. Terakhir aku bener-bener sayang sama seseorang, malah ternyata dianya udah jadi calon laki orang. Nasib.

 Hmmm… Emang ngenes ternyata. 😐

Oke, aku gak bisa showeran buat mendukung momen galaunya . Kamar mandi di kosan aku pake gayung dan bak besar penampung air.